Merintis usaha agrobisnis demi buru untung manis

Merintis usaha agrobisnis demi buru untung manis

202
0
Merintis usaha agrobisnis demi buru untung manis
Merintis usaha agrobisnis demi buru untung manis

[ad_1]

Berita Riau Niaga, Kabar tentang kawan, kerabat, atau kolega yang menderita sakit “kelas berat” boleh jadi semakin sering kita dengar belakangan ini. Ragam penyakit seperti diabetes, ginjal, jantung, hingga kanker seolah kian akrab dengan keseharian masyarakat.

Kalangan profesional di bidang kesehatan menyebut, penyakit-penyakit itu sebagai buntut dari gaya hidup seseorang yang tidak sehat. Hobi berkuliner dan minat olahraga yang masih rendah menjadi kombinasi buruk yang memicu penyakit gaya hidup.

Jasa Pembuatan Web Murah
Miliki website profesional untuk bisnis anda, Mobile & SEO Friendly
http://riauwebdesign.com

Informasi & Peluang Bisnis UKM Riau
Info Peluang Usaha & Promosi Usaha UKM, Iklankan Usaha anda di UKM Riau, Tertarget!
http://ukmriau.com

Situs Iklan Gratis Pekanbaru
Pasang Iklan Usaha anda saat ini juga di riauniaga.com, GRATIS 100%
http://raiuniaga.com

Belajar Bisnis Internet Gratis
Anda ingin mendapatkan penghasilan dari internet? mari belajar bersama kami...
http://fullblogging.com

Ads by Berita Riau Niaga

Sebagai antitesis, kesadaran masyarakat akan gaya hidup sehat pun mulai meningkat. Bukan cuma gym dan studio yoga yang makin ramai pengunjung. Permintaan pasar akan makanan sehat seperti sayuran segar dan buah ikut naik.

Bagi Anda yang tengah mencari peluang usaha menarik, tren gaya hidup sehat ini sebenarnya menyodorkan peluang bisnis bagus. Membangun bisnis di sektor agrobisnis cukup menjanjikan karena pasarnya memang ada.

“Bisnis sektor agro selalu oke karena menyangkut bahan makanan. Pasarnya stabil dan terjamin,” ujar Steve Stanley, pemilik www.kebunbibit.id yang berpusat di Kota Batu, Malang.

Tingkat konsumsi sayur dan buah orang Indonesia masih sangat rendah.

Studi yang yang digelar oleh Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Kementerian Kesehatan baru-baru ini, mengungkap, asupan sayur orang Indonesia baru 57,1 gram per hari. Sedang buah juga cuma 33,5 gram. Masih sangat rendah dibandingkan konsumsi di negara lain.

Risiko vs keuntungan

Beberapa orang mungkin cenderung menilai bisnis agrobisnis tergolong bisnis rumit dan membutuhkan modal besar. Modal untuk membeli benih, menyiapkan lahan, kebutuhan tenaga penggarap kebun, membangun jaringan pemasaran.

Belum biaya mengelola risiko serangan penyakit atau hama. Ada pula biaya kerusakan produk apabila serapan pasar kurang bagus.

Maklum, produk sayur dan buah adalah produk alam yang tidak tahan lama. Namun, tiada bisnis tanpa risiko.

Menurut Yudi Supriyono, Direktur Produksi dan Kemitraan Parung Farm, selama pelaku usaha menerapkan strategi tepat, risiko di agrobisnis tetap dapat dikelola baik. Risiko usaha di sektor agri juga cukup sebanding dengan keuntungannya. “Paling tidak, keuntungan yang masuk bisa 20%,” kata dia

Parung Farm, misalnya. Beroperasi sejak tahun 1996 silam, kini mereka telah mencetak omzet Rp 1,7 miliar per bulan. Produksi sayur menembus 15 ton per bulan ditambah buah sekitar 300 kilogram sampai 500 kilogram per hari.

Nah, apa saja hal yang perlu Anda siapkan dalam menjajaki peluang sebagai pelaku agrobisnis, mari menyimak tip dari para pelaku usaha:

Menurut Venta Agustri, petani hidroponik Kebun Sayur Surabaya, hal utama yang harus dimiliki oleh kalangan yang tertarik menggeluti bisnis pertanian adalah menguasai teknik produksi.

Venta semula mengelola restoran. Kerapkali dia sulit mendapatkan pasokan sayuran tertentu untuk kebutuhan restoran.

Akhirnya, dia mencoba menanam sendiri memakai teknik hidroponik, Juni 2014 lalu. “Saya belajar teknik hidroponik dari seorang teman di Jakarta selama 5 hari,” ujar dia.

Venta belajar dari nol, mulai dari teknik persemaian, persiapan tanam, penyiapan nutrisi, mengontrol produksi hingga cara menanam, memanen sampai packaging hasil panen. Setelah merasa bekal ilmu cukup, Venta langsung praktik di atas lahan seluas 600 m2.

#Rekomendasi :   Alibaba Ikut Biayai Film "Mission: Impossible - Rogue Nation''

Modal ilmu dan teknik produksi menjadi senjata awal pelaku bisnis ini. Anda bisa memanfaatkan jasa-jasa pelatihan pertanian yang banyak ditawarkan.

Tinggal pilih sesuai kebutuhan, mulai teknik tanam hidroponik, aquaponik, konvensional, dan lain sebagainya. Di Parung Farm, sebagai contoh, membuka jasa pelatihan menjadi petani hidroponik seharga Rp 850.000.

Setelah paham teknik produksi, jangan buru-buru bertanam, ya. Menurut pengalaman para pelaku bisnis pertanian ini, hal kedua yang penting Anda siapkan adalah menyiapkan pasar. Termasuk, mengetahui kebutuhan pasar dan memastikan ada pasar yang akan menyerap produk kebun Anda.

Ingat, produk pertanian tidak tahan lama. Menunda panen juga berisiko membengkakkan biaya produksi.

Pengalaman Venta, ketika berhasil panen pertama kali, dia malah kelimpungan memasarkan. “Saya bagi-bagi ke karyawan, tetangga dan kerabat,” kenang Venta.

Steve Stanley, petani sayur dan pemilik www.kebunbibit.id di Kota Batu, Malang, mengaku, membutuhkan waktu tiga minggu mendatangi satu per satu gerai ritel modern untuk memastikan produksinya kelak terserap. Ritel modern dia sasar karena harga lebih bagus dan stabil. Steve menanam wortel benih impor, basil, oregano, asparagus, dan rosemary.

Venta juga memilih menanam selada yang sudah pasti banyak diburu oleh pengelola hotel, restoran dan supermarket di Surabaya dan sekitarnya. Steve menambahkan, lebih tepat lagi apabila Anda membagi kanal pasar Anda sesuai kualitas produk. “Produk berkualitas paling bagus kami salurkan ke supermarket premium seperti Ranch Market,” kata dia.

Untuk kualitas di bawah itu, dia salurkan untuk supermarket  menengah dan lokal. Dengan strategi itu, produk yang terbuang karena tidak terserap pasar bisa Anda minimalisasi. “Selisih harga harga antara ritel premium dan biasa antara 10%–20%,” terang dia.

Cara lain, bermitra dengan perusahaan besar yang sudah memiliki jaringan pemasaran mapan. Misalnya, menjadi mitra Parung Farm. Yudi bilang, si mitra bisa konsentrasi memproduksi lalu mendistribusikan ke Parung Farm.

Selanjutnya, mereka akan menjual ke jaringan pasar yang sudah ada. Alternatif lain, Anda bisa memanfaatkan berbagai platform digital penjualan produk tani yang makin banyak bermunculan. Misalnya, Kecipir, Tanihub, dan lain-lain.

Nah, setelah dua hal itu aman, saatnya Anda menyiapkan lahan dan pernak pernik kebutuhan produksi. Venta menguras modal Rp 200 juta untuk kebutuhan lahan, peralatan juga benih dan pupuk.

Siapkan juga modal untuk tenaga kerja di kebun. Venta kini mengelola kebun seluas total 4.000 m2.

Menurut Yudi, agar tidak banyak menguras modal di awal, petani bisa berhemat dengan bermitra dengan petani besar. Di Parung Farm, mitra bisa memulai bertani di atas lahan sempit 60 m2.

Bila lokasi Anda dekat dengan sang induk, biaya distribusi dan pemasaran bisa dihemat cukup banyak.

Sudah siap jadi petani?

[ad_2]

Visit web sumber : KLIK DISINI

#Jasa Web : Riau | Jasa Web Riau | Jasa Web Pekanbaru | Jasa SEO Riau | Jasa SEO PekanbaruJasa SEO Web Kampar | Jasa SEO Web Siak | Walikota Pekanbaru | Jasa SEO Web InhuJasa SEO Web Inhil | Jasa SEO Web Bengkalis | Jasa SEO Web Rohil |Jasa SEO Web Meranti | Jasa SEO Web Dumai | Jasa SEO Web Kuansing | Jasa SEO Web Pelalawan|Jasa SEO Web Rohul | Portal Berita Riau

SILAHKAN KOMENTAR

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.